3D=Diam Diam Depresi

Note: Cuma judul, penulis baik-baik aja

Senin, 18 Desember 2017, jadi kenangan pahit bagi kpopers, terutama Shawol (fans SHINee), apalagi Jonghyun biased. Tentunya kenangan pahit ini juga lebih dirasakan oleh keluarga dan orang-orang terdekat yang ditinggalkan.

Hari tersebut sebenarnya merupakan hari yang menyenangkan bagi saya. Sampai akhirnya, saat petang tiba, saya dan teman saya sedang cekikikan ngobrolin oppa-oppa dunia nyata. Teman saya play sebuah playlist yang diawali dengan sebuah lagu ballad yang udah ga asing lagi sejak jaman kuliah dan sempat masuk playlist favorit pribadi. Waktu itu belum inget judulnya apa, yang jelas tau banget itu lagu yang dinyanyikan sama Taeyeon SNSD dan Jonghyun SHINee. Spontan langsung bilang, “Ih, nanti mau minta ya lagunya. Dulu suka banget lagu ini. Udah lama banget gak denger lagunya.”. Tapi laptop temen saya emang udah lama agak rusak, jadi kadang tiba-tiba mati. Waktu play lagu Breath itu pun, tiba-tiba laptopnya mati di tengah-tengah lagu. Kita tetep lanjut ngobrol dan saya iseng buka LINE. Pas buka timeline, ada postingan Line Today yang diawali kata [BREAKING]. Kalo udah ada tulisan kayak gitu, biasanya berita gede kan. Lanjut baca tanpa lihat foto di bawahnya, terus langsung kaget pas baca headline yang intinya polisi konfirmasi kematian Jonghyun SHINee. ITU KAGET BANGET. Sampe baca headlinenya dua kali dan liat fotonya.

Awalnya belum pasti itu bunuh diri apa gimana, pokoknya dijelasin meninggal karena asap briket. Pasti menyayangkan banget dong kalo sampe meninggalnya karena itu. Tapi kemudian diketahui meninggalnya karena bunuh diri. Kaget juga, karena Jonghyun keliatannya baik-baik aja, gak pernah terlibat berita-berita aneh ataupun negatif, SHINee juga grupnya awet, Shawol pun fandom yang terkenal cinta damai dan sabar. Makanya pas denger Jonghyun bunuh diri, kaget banget, gak nyangka, menyayangkan juga.

Sebenernya saya kpopers tanpa fandom dan gak terlalu merhatiin SHINee juga. Cuma selama kuliah sempet dicekoki (?) SHINee sama temen sekamar di kosan karena dia suka banget SHINee walopun emang fandomnya Cassiopea. Diawali dengan ngapalin wajah member SHINee, mulai dari gak hapal, masih ketuker antara Onew, Key, Taemin (kalo Minho dan Jonghyun langsung hapal), hapal di satu foto dan terkecoh lagi pas di foto lain, sampe akhirnya hapal bener wajah semua member. Ada beberapa lagu SHINee yang rutin masuk playlist, terus sempet nonton beberapa acara SHINee juga. Masih inget pernah nonton acara yang dipandu 2PM dan guest starnya SHINee sebagai rookie dari SME saat itu (lupa judulnya apaan). Pokoknya acaranya kocak banget, padahal saya gak terlalu suka juga nonton acara-acara gitu, tapi episode itu suka. Terus yang pasti yang paling berkesan acara SHINee yang Hello Baby dengan seorang balita bernama Yoogeun yang lucu banget. Saya gak terlalu suka anak kecil, saya juga gak ngebias SHINee, tapi betah banget nonton Hello Baby sampe akhir soalnya kocak banget. Sampe di episode akhirnya berasa sedih pas liat si Yoogeun pisah sama member SHINee yang saat itu merupakan appa (ayah) bagi Yoogeun.

Ada tiga lagu SHINee yang berkesan menemani momen-momen selama kuliah. Pertama, lagu Replay Japanese version, yang masih didengerin sampe sekarang. Lagu itu bener-bener nemenin banget perjalanan Jatinangor-Bandung&Bandung-Jatinangor selama perjuangan pindah jurusan dari Antropologi ke Sastra Jepang (yang akhirnya gak terwujud dan tetep di antrop sampe lulus). Kedua, lagu The Name I Loved yang dinyanyiin Onew dengan cara berduet. Lagu ini juga nemenin perjuangan pindah jurusan, jadi lagu ini mengingatkan jaman-jaman masih maba. Ketiga, lagu Bangbaek (yang waktu itu susah mulu ngapalin judul lagu ini). Ini lagu favoritnya temen sekamar di kosan alias Hashida alias Damy. Tiap malem denger lagu ini sampe udah gak asing lagi sama lagu ini.

Momen paling sedih tentang kejadian ini adalah saat pemakaman Jonghyun. Member grup mana yang membayangkan akan mengangkat peti mati sahabat mereka sendiri di usia semuda ini dan disebabkan bunuh diri. Di antara semua teman Jonghyun, Onew yang keliatan paling ‘kosong’, yang bikin orang-orang khawatir. Jonghyun pun semasa hidupnya jadi penyemangat orang-orang depresi dengan lagu-lagunya, terutama lagu yang dia ciptakan untuk Lee Hi yang akhirnya Lee Hi pun bisa kembali bangkit. Mungkin orang-orang juga takut liat Onew kayak gitu, yang terlihat menguatkan tapi sebenernya dia juga butuh dikuatkan, terlebih dia adalah leader SHINee, pasti ada beban tersendiri. Ada juga Leeteuk yang waktu itu ikut mengangkat peti mati. Jadi inget kejadian pahit yang menimpa Leeteuk waktu dia masih wamil, tiga orang terdekatnya meninggal bersamaan dan bukan dengan cara yang wajar. Untungnya Leeteuk masih bisa bertahan sampai sekarang. Dengan kejadian ini, pasti dia kembali teringat kejadian pahit itu.

Oke, sekian tentang peristiwa 18-12-2017. Sekarang kita bahas tentang penyebabnya, yaitu depresi. Saya nulis ini karena di akhir tahun kemarin untuk pertama kalinya saya gak menikmati liburan panjang yang cuma setahun dua kali itu. Suatu hal sepele terjadi tapi efeknya lumayan dan bikin kesel lama banget. Mood yang gak baik bisa menyebabkan seseorang jadi overthinking, hal-hal biasa pun berubah menjadi beban dan suatu kekhawatiran. Nah itu cuma gangguan mood doang, apalagi kalo depresi, pasti semuanya jadi lebih mumet.

Baca di beberapa artikel, katanya saat orang depresi cerita, kita jangan bertindak menghakimi kayak “alah gitu doang”, “kayak gitu mah biasa”, “yang aku alami lebih parah malah”, dan lain sebagainya. Katanya Jonghyun juga mendapat respon yang justru gak menenangkan depresinya. Akhirnya paham saat saya alami sendiri. Tapi saya gak depresi juga, cuma lagi badmood dan kesel. Saat itu saya sempet curhat dan mendapat balasan yang terdengar sepele, “Kayak gitu mah biasa, apalagi aku blablabla”. Sebenernya waktu itu gak niat curhat juga, cuma mau menjelaskan bahwa saya lagi badmood jadi gak bisa diganggu. Ternyata malah dapet respon kayak gitu, seakan kejadian yang saya alami sepele, padahal gak sesepele itu rasanya. Saat itu jadi kepikiran “Bener juga ya, kalo curhat sama orang yang gak tepat jadinya gedek. Segini aja keselnya kesel biasa, apalagi yang depresi, pasti kalo curhat ke orang yang gak tepat malah makin menjadi.”

Tapi untungnya saya punya orang-orang yang tepat. Ada Arin sama Damy. Mereka paham yang saya rasain gak sesepele itu, respon yang mereka berikan juga gak bikin kesel, ngerasa bener-bener didengerin sama mereka. Jeongmal jeongmal gomawo yo chingudeul ♡
Bahkan temen yang terpaut usia 6 tahun pun, masih dedek-dedek remaja, bisa menghibur dengan ngasih beberapa memes dan bilang “Mau nunjukin sesuatu nih, siapa tau bisa ngilangin badmoodnya.” Gomawo yo dongsaengi.

Akhir kata, mengingatkan juga untuk diri sendiri, untuk mengurangi sumber depresi orang-orang sekitar, jangan membebani mereka dengan hal-hal tertentu. Hal yang paling ngeselin menurut saya adalah pertanyan kapan lulus/kerja/nikah/punya anak dan sebagainya. Emang sepele, tapi depresi dimulai dari hal-hal kecil yang ngeselin. Anggap saja orang-orang yang tersinggung dengan pertanyaan (yang dianggap becandaan oleh orang-orang yag lancang dan gak tau sopan santun) ini adalah orang-orang baperan. Tapi di sisi lain, harus diingat juga bahwa hal-hal yang bikin kesel seseorang beda-beda. Bisa aja pertanyaan ‘kapan’ itu becandaan buat sebagian orang, tapi bikin kepikiran, bikin down, bikin minder bagi si orang yang ditanya. Terlebih jika pertanyaan itu tak dibarengi solusi.

Advertisements

(Sedikit) Review Witch’s Court (Korean Drama)

Tanggal 21 April di Indonesia diperingati sebagai Hari Kartini. Ini merupakan tonggak awal kemerdekaan wanita Indonesia. Hal ini bisa dikaitkan dengan istilah girl power.

Dulu waktu kuliah, saya gak selektif sama karakter lead female di suatu drama Korea. Entah sejak kapan, entah setelah mengalami asam garam kehidupan dalam kesulitan mencari kerja selepas lulus kuliah, atau sejak kapan, pokoknya sekarang jadi lebih selektif dalam memilih karakter lead female suatu drama. Jadi kalau karakter si lead femalenya lemah atau genit, males banget nontonnya. Padahal jaman SD suka banget Itazura na Kiss dengan karakter lead female yang parah banget, tapi ya itu dulu sih. Tapi ya masih dimaklumi kalau genrenya comedy.

Sejak nonton Prosecutor Princess (ini nontonnya jaman maba)dan I Can Hear Your Voice (yang diawali gak sengaja nonton di RC*I) jadi suka drama hukum tentang pengacara/hakim/jaksa. Karakter Jang Hyesung (Lee Boyoung) sebagai lead female di I Can Hear Your Voice bener-bener menarik. Dia pinter, tangguh, tapi di sisi lain dia nyebelin juga, pokoknya paling suka karakter lead female macem gini.

Sekitar beberapa bulan lalu, nemu drama dengan karakter lead female semenarik Hyesung dan dengan beberapa plot yang senada dengan I Can Hear Your Voice, judul dramanya adalah Witch’s Court. Lead female di sini bernama Ma Yideum (Jung Ryeowon). Episode pertama digambarkan kehidupan Ma Yideum yang masih SD dengan ibunya. Ini mengingatkan pada Hyesung yang juga tinggal berdua dengan ibunya. Hubungan antara Ma Yideum dan ibunya senada dengan Hyesung dan ibunya, mereka sangat dekat, saling menyayangi, keduanya bukan tipe ibu yang lemah lembut tapi tetap penuh kasih sayang. Ada scene Ma Yideum kehilangan ibunya, sama seperti Hyesung. Namun cara mereka berdua kehilangan ibunya berbeda, lagipula di akhir episode, Ma Yideum kembali bertemu dengan ibunya. Berbeda dengan Hyesung yang kehilangan ibunya untuk selama-lamanya.

Awalnya cuma download Witch’s Court satu episode, coba-coba doang. Pas udah beres download, coba diliat dicepet-cepetin gitu, udah langsung tertarik. Tentu faktor yang menarik ini adalah karakter lead femalenya. Sama kayak Hyesung, Ma Yideum juga pinter, tangguh, dan nyebelin. Malah Ma Yideum lebih nyebelin dari Hyesung, dia lebih sinis orangnya, tapi justru itu yang membuat dia makin keren. Kalau Hyesung diceritakan sebagai seorang pengacara, Ma Yideum diceritakan sebagai jaksa. Paling suka liat Ma Yideum senyum sinis penuh kemenangan.

Di Witch’s Court ini, romantismenya juga dikit banget, ideal banget buat saya yang (sekitar sejak 2016) gak suka drama romance. Karakter lead malenya pun menarik karena dia digambarkan sebagai lelaki yang baik, tapi tidak terlalu romantis, intinya karakternya terlihat realistis dan tidak terlalu manis. Drama Witch’s Court ini bagus banget menurut saya, cuma gak suka di episode akhir ada scene penculikan, terlalu klise. Tapi endingnya bagus, tidak hanya memperlihatkan ending bagi pemeran utama saja. Di akhir diceritakan sepenggal kisah rekan-rekan Ma Yideum di kejaksaan.

Selain itu ada juga scene sangat mengharukan saat Ma Yideum berhasil menjatuhkan tuntutan kepada Jo Gapsoo (si penjahat utama), lalu ibu Ma Yideum yang hilang ingatan tiba-tiba kembali ingat kepada Ma Yideum saat ia melihat sosok Ma Yideum kecil tersenyun padanya. Ma Yideum dan ibunya berpelukan sambil menangis.

Sedangkan akhir kisah Ma Yideum dan Yeo Jinwook (Yoon Hyunmin) tetap gantung walaupun mereka saling mencintai. Mereka masih gengsi untuk mengakui bahwa mereka saling mencintai.

Di bawah ini adalah scene penutup drama ini yang sempurna memotret kerennya karakter Ma Yideum.

Cewek, Perempuan, Wanita

Tiga kata di atas secara biologis sebenernya punya makna yang sama, cuma ditulis tiga-tiganya karena bingung aja mau ngasih judul apa. Intinya tulisan ini tentang hal-hal yang biasa dialami kaum hawa, hal yang gak mengenakkan kali ya lebih tepatnya. Tapi gak bermaksud menjatuhkan salah satu pihak, karena pada dasarnya kedua gender memiliki posisi dan peran masing-masing yang berbeda. Ada tiga poin yang mau dijabarkan di sini, di antaranya:
1. “Kapan nikah?”
Pertanyaan ini pasti pernah dirasakan oleh kedua gender. Tapi yakin deh, misalnya ada laki-laki dan perempuan umur 30 yang belum nikah, yang pasti lebih sering ditanya kapan nikah ataupun ‘dihakimi’ karena belum nikah pasti perempuan. Maka si laki-laki yang belum nikah di umur 30 cenderung akan lebih santai dibanding perempuan yang belum nikah di umur 30. Masyarakat cenderung lebih permisif sama laki-laki yang belum nikah, yakin deh perempuan yang belum nikah di usia matang lebih banyak dinyinyirin daripada laki-laki. Pernah liat postingan viral yang kekinian gitu yang bahas tentang komentar-komentar pengguna sosmed terhadap Ira Koesno. Si penulis bilang Ira Koesno dengan segala kesuksesannya, nyatanya dikomentarin sama orang-orang yang %#(&)#&*3(&(# tentang kenapa dia belum nikah di umur segitu, mereka lebih tertarik ke situ daripada kesuksesannya. Malah banyak juga yang komentarnya melecehkan dan berbau porno. Ya doain aja semoga mereka cepet sembuh dari penyakit kejiwaan.
Selain kasus Ira Koesno, ada juga pengalaman pribadi. Tapi gak parah gitu komennya, tapi bikin gondok juga. Ceritanya gini, lagi ngobrol sama temen (si temen ini cowok). Dia becanda (becanda itu hakikatnya bikin seneng, kalo udah bikin kesel sebenernya udah bukan becanda namanya)
Temen: “Kapan nikah?”
Saya: “Selow lah, kamu sendiri juga belum nikah. Lagian masih muda ini.”
Temen: “Aku mah santai kan cowok, kamu mah cewek beda lagi.”

Waktu itu cuma nyengir jijik aja dengernya (emang udah biasa sih kalo becanda nyengir jijik gini, mungkin disangka ini juga ekspresi becanda). Sekarang baru kepikiran ingin rasanya jawab “Gue bukan cewek, gue ladyboy.”

2. Duda dan Janda
Saat terjadi perceraian, maka akan muncul sepasang duda dan janda. Tapi coba bandingkan kalau kita becandain antara duda dan janda, mana yang lebih bikin kagok? Menurut pengalaman pribadi dan orang sekitar, jawabannya adalah janda. Terus lebih sering denger duda keren apa janda keren? Istilah bernada pujian untuk janda (kalo duda kan duda keren misalnya) rasanya jaraaaaaaaang banget kedengeran.

3. “Makanya cari pacar dong biar ada yang anter jemput”
Kalo motivasi nyari pacar berdasarkan hal ini sih mending pikir-pikir lagi. Hal ini biasanya ditujukan kepada perempuan yang merasa transportasi umum kurang nyaman (misalnya kelamaan ngetem dll) tapi gak pake kendaraan pribadi juga (bisa jadi karena tidak punya, tidak bisa, atau malah keduanya). Entah kenapa orang-orang biasanya mengeluarkan kalimat (kera) sakti ini untuk memberi solusi. GAK PERNAH ada yang memotivasi untuk “Yuk lebih rajin usaha lagi/lebih rajin nabung lagi biar punya kendaraan sendiri/biar bisa bawa kendaraan sendiri”

Udah deh segitu aja tulisannya

Filosofi Go Hyemi, Arogansi, Dongeng Kura-kura&Kelinci

Ada yang aneh dengan judul di atas? Atau malah ada yang langsung nangkep korelasi antara ketiga keyword di atas tanpa harus baca isi tulisannya dulu? Syukur kalo ada yang langsung paham maksud dan tujuan dari tulisan ini. Kalo untuk k-drama lovers ataupun kpopers, sekaligus tau isi dongeng kelinci dan kura-kura, kemungkinan besar langsung paham apa korelasinya. Bagi yang bukan pecinta korea-koreaan, don’t worry, ini bukan tentang sinopsis drama korea. Ini hanya sebuah tulisan yang menyambungkan korelasi antara tiga hal di atas, yang pastinya berhubungan sama jalan hidup si penulisnya (gue maksudnya, bukan penulis script Dream High ataupun si dongengnya).

Biar jelas, ane jelasin dulu satu persatu, baru kita analisis korelasinya. Jangan kaget juga nantinya di tengah tulisan tiba-tiba nemu teori-teori sosiologi dan sindrom-sindrom yang asing istilahnya tapi dekeeeet banget aplikasinya sama kehidupan kita sehari-hari.

(Warning: ini cerita Hyemi cukup panjang, tapi penting semua karena nanti korelasinya keliatan dari sini)
Pertama, dimulai dari Go Hyemi. Go Hyemi (고혀미) adalah seorang tokoh utama fiksi dari drama Korea berjudul Dream High (드림 하이) (Dream High Season 1 ya, bukan season 2). Go Hyemi ini diperankan oleh Bae Suzy, atau yang biasa dikenal sebagai Suzy Miss A (kembaran saya). Si Hyemi ini hidupnya semacam sempurna gitu kalo menurut gue. Dia cantik iya (cantik bangettttttttt Suzy-nya di drama ini udah macam boneka dari India), body oke (semok maksudnya) iya, kaya iya, talented iya. Cuma dia punya satu kekurangan, yaitu di sifatnya. Dia sebenernya baik hati, cuma dia arogan bangettttt, jutek, dan kayak berhati dingin kalo menurut orang yang gak terlalu kenal sama dia. Seperti kata-kata orang bijak bahwa roda selalu berputar, ternyata ini berlaku bagi seorang Go Hyemi yang nyaris sempurna ini. Hidupnya berbalik 180 derajat ketika ia dikejar penagih hutang karena ayahnya kabur begitu saja meninggalkannya bersama adiknya (ibunya sudah meninggal sejak Hyemi kecil). Akhirnya Hyemi harus rela numpang tinggal di rumah seorang guru yang ternyata dia benci dari dulu karena ia kira guru itu pernah menggoda ibunya.

Untuk melunasi hutangnya, Hyemi disarankan oleh si penagih hutang untuk menjadi idol (artis) dengan cara masuk sekolah terkenal bernama Kirin Art High School. Si penagih hutang punya ide ini karena dia punya pemikiran bahwa “percuma memeras handuk kering”, artinya percuma nagih utang sampe titik darah penghabisan sama keluarganya Hyemi saat mereka sedang bangkrut gini. Dia tau banget Hyemi punya talent dan minat yang sangat kuat di bidang seni suara (penagih hutang yang oportunis dan cerdik). Awalnya Hyemi ragu karena dia pikir menjadi seorang idol bukan profesi dengan prestise yang tinggi, bahkan ia menyebutnya musik kelas 3 (CMIIW, ane agak lupa bagian ini). Dia sebenernya anak musik klasik banget, macam suara-suara penyanyi opera gitu lah yang suaranya haha huhu (aduh gimana deskripsiinnya). Ya coba aja kalian bayangkan jadi Hyemi. Kalian terbiasa, sangat mampu, udah hampir pasti bakal lanjutin sekolah di bidang itu, dan kemungkinan besar punya masa depan cerah di suatu bidang yang kalian anggap menarik dan punya prestise tinggi, terus tiba-tiba kalian terpaksa harus banting setir ke bidang yang kalian gak terlalu suka dan menurut kalian prestisenya di bawah bidang yang kalian suka itu, gimana coba perasaannya? Apalagi Hyemi lagi kalut banget idupnya (kasian banget lah dia, dulu pas nonton kasiannya biasa aja, sekarang setelah gue pribadi merasa terpuruk dengan posisi agak mirip gini, triple sakitnya pas ngebayangin posisi Hyemi). Belum lagi sebelumnya Hyemi sempet mencibir orang-orang yang mau daftar ke Kirin (seinget gue gitu). Lalu tiba-tiba dia menemukan bahwa sekolah dan bidang yang dia cibir ini akan jadi satu-satunya penyelamat hidup bagi dia dan keluarganya! Coba bayangkan!!! Tapi dia gak punya pilihan lain, akhirnya dia setuju dengan saran itu.

Hyemi pun dateng ke audisi Kirin bareng Yoon Baekhee (윤백희). Baekhee ini termasuk tipikal pelajar (maaf) cupu. Dia ini entah lebih tepat disebut temen atau fansnya Hyemi ya. Soalnya dia semacam pengikutnya Hyemi, kemanapun Hyemi manggung (?) pasti dia setia ngikutin Hyemi dan motoin dia. Stylenya Baekhee dari baju, gaya rambut, sampe gantungan HP pun HAMPIR SAMA PERSIS sama Hyemi, paling beda warna doang. Nah di audisi Kirin, Hyemi sama Baekhee masuk barengan ke ruang audisi. Di sini mereka di tes sama juri. Terus si juri (Bae Youngjoon nama pemerannya) ngetes mereka, dia nanya yang intinya kurang lebih “Gimana kalo di antara kalian cuma bisa satu orang aja yang lolos audisi ini?”. Hyemi sama Baekhee cukup kaget dengan pertanyaan ini. Tapi Baekhee menjawab dia yakin bakal bisa lolos bersama-sama (mulia sekali jawabannya, temen sejati banget). Lain dengan jawaban Hyemi. Mereka awalnya pegangan tangan, tapi tiba-tiba Hyemi ngelepasin tangan Baekhee dan dengan lantang mengatakan dia yakin dialah yang akan jadi satu peserta yang lolos tersebut sambil menatap juri dengan sorot mata tajam. Tentu Baekhee kaget. Si juri cuma senyum kalem penuh arti kayak udah nangkep banget si Hyemi ini tipikal orang macam apa. Terus si juri ngasih suatu tes. Hyemi yang sangat berpengalaman di bidang musik tentu pede banget. Tapi nasib berkata lain. Di tes terakhir, justru dia kalah sama Baekhee!!! Kenapa kalahnya? Karena dia arogan kalo menurut gue. Keliatannya dia kalah karena merasa terlalu pede, lupa daratan, taunya ‘ditampar’ sama Tuhan dengan kekalahan dari orang yang menurut dia SAMA SEKALI GAK ADA APA-APANYA DIBANDING DIA YANG UDAH BERPENGALAMAN DAN BERPRESTASI BANGET DI BIDANG MUSIK DAN SENI SUARA!!! PADAHAL DIA UDAH PEDE BANGET BISA MELEWATI AUDISI INI DENGAN SANGAT MUDAH!!! JELAS INI KEKALAHAN TELAK DAN MEMILUKAN (juga mungkin memalukan) BAGI SEORANG GO HYEMI!!! PERTAMA KALI DALAM SEUMUR HIDUPNYA, DIA ADA DI POSISI DI BAWAH ORANG YANG KEMAMPUANNYA MENURUT DIA GAK ADA APA-APANYA DIBANDING KEMAMPUAN DIA!!! Di manakah keadilan di dunia ini? Mungkin si Hyemi mikir gitu saat ngalamin hal %@-%(@)#&# ini (undescribeable saking %@(&(#*#*-&)*nya). Tapi perlu diketahui, mungkin di sini Hyemi dapet azab dunia berupa teguran dari Tuhan karena dia ini sangat arogan. Mungkin Tuhan ingin Hyemi sadar dan agak-agak tobat dari arogansinya yang udah stadium 4 ini. Tapi mengingat dia sangat amat butuh masuk sekolah ini, dia merendahkan harga dirinya yang begitu tinggi itu dengan berlutut di hadapan para juri. Abis ini gue lupa apa yang dikatakan juri, pokoknya abis berlutut, Hyemi malah ngomong yang intinya gini “Aku berlutut hanya ingin melihat lubang hidungmu (atau upilmu, atau gimana kalimatnya ya, intinya mirip-mirip gitu deh)”. Parahnya, audisi Kirin ini ditayangkan di LCD di seluruh Kirin, jadi tiap yang lagi audisi pasti diliat sama peserta lain yang lagi nunggu giliran. Oh iya, tentang Hyemi langsung jawab sadis gitu pas dibilang cuma bisa lolos satu orang, entah itu karena emang dia egois dan arogan atau sebenernya dalam hati dia sayang sama Baekhee (yang walaupun keliatannya Hyemi gak nganggap Baekhee, tapi hubungan mereka udah macam sahabat aja) tapi dia lagi butuh banget (bener-bener urusan hidup dan mati) jadi terpaksa harus egois (si Hyemi emang tsundere parah, apa yang diungkapkan dan apa yang dirasain seringkali beda cuma karena urusan gengsi).

Ya akhirnya nasib Hyemi di audisi Kirin udah BYE. Tapi nasib berkata lain, dia terpilih jadi salah satu dari tiga murid ‘spesial’. Jangan kira ‘spesial’ di sini istimewa. Justru murid-murid ‘spesial’ ini hidupnya menderita karena ditaro di kelas buangan yang gak boleh belajar musik, padahal Kirin ini sekolah musik yang tujuan murid-muridnya adalah ingin debut di bidang musik. Selama di kelas ini, Hyemi banyak menderita. Bayangin aja, Hyemi si princess dari keluarga kaya dengan prestasi oke tiba-tiba harus berada di lingkungan PALING BAWAH di sekolahnya. Sedangkan orang-orang YANG LEBIH BIASA-BIASA DARI DIA BISA BERADA DI KELAS NORMAL, KELAS YANG POSISINYA JELAS DI ATAS KELAS BUANGAN!! KENYATAAN MACAM APA INI? DI MANA LETAK KEADILAN?

Selain di menderita di kelas buangan, dia juga menderita karena sering dimusuhin dan dituduh yang jelek-jelek sama murid-murid di situ KARENA ULAH SI YOON BAEKHEE. Baekhee si anak cupu sudah menjelma jadi gadis cantik nan modis dengan image si gadis baik hati dan teraniaya, pokoknya si Baekhee ini play victim banget deh jijai. Sebelnya, si Hyemi emang sifatnya jelek dan kadang gak mau klarifikasi, makin dianggap jelek aja kan jadinya. Belum lagi dia juga harus rela latian di tempat butut bareng temen sekelasnya karena murid kelas buangan gak boleh pake ruang latian koreo. SEDANGKAN MURID LAIN DI KELAS NORMAL BISA LATIAN DENGAN NYAMAN DI RUANGAN BAGUS DENGAN GURU YANG KOMPETEN DAN DITUNJUK OLEH SEKOLAH.

Tapi bukan Hyemi namanya kalo dia gak berani. Dia berani nantang Baekhee untuk saingan nilai di suatu tes. Hamdalah, Hyemi yang menang. Ini membuktikan bahwa YANG PANTAS DAN PUNYA POTENSI LAH YANG AKAN MENANG MENGALAHKAN YANG BIASA-BIASA SAJA, INI YANG DINAMAKAN KEADILAN *pasang stiker line si james yang lagi senyum sambil nadah (?) hujan*

Singkat cerita, diadakanlah showcase (semacam pertunjukan kemampuan siswa di Kirin). Si Jinguk (temen sekelas, temen seperjuangan, dan temen serumahnya Hyemi) yang katanya mau mundur dari jejak menuju peridolan karena ayahnya, TERNYATA MALAH KEPAKSA PERFORM BARENG BAEKHEE. DIA DIBUJUK BAEKHEE KARENA SI JASON NGILANG. Jinguk emang baik banget orangnya, jadi dia mau aja bantuin Baekhee yang lagi bingung nyari partner. Nah, di sini perubahan, masalah, kegalauan, dan ketidakadilan muncul. BAEKHEE DAN JINGUK DIPILIH PRODUSER UNTUK DIDEBUTKAN!!! BAYANGKAAAAAN DIDEBUTKAN!!! SEKALI LAGI. DI-DE-BUT-KAN!!! Coba bayangkan. Di sini posisinya Jinguk adalah teman seperjuangan Hyemi, yang katanya mau mundur dari dunia peridolan, sampe memutuskan untuk gak ikut showcase palsu (showcase yang dibuat oleh guru Kang untuk murid kelas buangan yang cuma 4 orang, yaitu Hyemi, Jinguk, Samdong, Pilsuk). Di saat Hyemi tampil di showcase, yang bahkan nilainya ga nyampe ⅛ dari showcase asli yang mendatangkan banyaaak produser dari agensi besar, Jinguk malah tampil di sana dan DIDEBUTKAN!!! DITAMBAH BAEKHEE JUGA DIDEBUTKAN!!! BAEKHEE SI ANAK CUPU PENGIKUT HYEMI YANG KEMAMPUAN DAN PRESTASINYA DI BAWAH HYEMI MALAH DEBUT DULUAN!!! SEDANGKAN HYEMI MASIH DI KELAS BUANGAN. TUHAN, DI MANA LETAK KEADILAN DI DUNIA INI??? DI MANAAAAAA!!!!

Tentu Hyemi marah sama Jinguk. TAPI DI SINI DIA BELAJAR TENTANG KEIKHLASAN DAN KENYATAAN BAHWA RODA SELALU BERPUTAR. Dari sini sifat buruk dia sedikit berkurang, dia mulai bersikap sedikit dewasa dengan berusaha ikhlas menerima keadaan. Apalagi di sisi lain si Jinguk ini adalah teman seperjuangan, teman sekelas, teman serumah pula.

Debutnya Jinguk dan Baekhee bener-bener titik balik buat seorang Go Hyemi. Dari situ dia sadar bahwa dia harus berusaha lebih keras. Dia sadar, DENGAN MENYESALI NASIB DAN MENGGERURTU GAK KAN PERNAH MERUBAH KEADAAN JADI LEBIH BAIK, GAK KAN PERNAH MENGANTARKAN DIA UNTUK MERAIH POSISI NOMOR WAHIDNYA SEPERTI DULU. Akhirnya selama Jinguk dan Baekhee ngartis (?), Hyemi latian terus bareng Samdong. Singkat cerita, angin segar pun datang, Hyemi ditawari untuk debut menggantikan posisi Baekhee di girlgroupnya Baekhee (lupa Baekhee diganti karena gak bisa nyiptain lagu atau apa). Hyemi yang sudah mulai lebih bijak menolak tawaran itu. Dia pikir gak baik ngambil lahan orang, terlebih orang yang sempet dekeeeet banget sama dia. Tentu ini keputusan berat. Bayangkan, selama ini Hyemi si penyanyi hebat harus merelakan diri berada di posisi di bawah orang lain, sekalinya dapat tawaran, tawarannya bikin mikir ribuan kali. Tapi nampaknya Hyemi menganut prinsip rezeki gak kan kemana. Dia juga mungkin mikir cara gak baik kayak gitu banyak madharatnya(?) dan akan membawa sial (?). Dia juga mungkin yakin dengan kemampuannya yang sangat oke itu, dia bisa raih prestasi bagus di kesempatan lain tanpa harus mengorbankan kebahagiaan orang lain.

Bener aja, ternyata di akhir cerita Hyemi kembali meraih mimpinya untuk menjadi seorang penyanyi opera kelas atas. Dia jadi salah satu yang paling sukses di antara 6 pemeran utama di Dream High itu. Sementara Baekhee dan Jinguk sempet mengalami skandal besar yang meruntuhan karir mereka. Mungkin ini cara nasib campur tangan untuk membuktikan keadilan antara si pemilik kemampuan biasa dan kemampuan luar biasa.

Dari drama ini bisa ditarik tiga kesimpulan motivatif:
1. PADA AKHIRNYA YANG PALING PANTASLAH YANG MENJADI YANG TERSUKSES.
2. SUKSES DULUAN BUKAN BERARTI AKAN MENJADI YANG TERSUKSES SELAMANYA.
3. YANG SUKSESNYA PALING TERAKHIR MUNGKIN SAJA MALAH JADI YANG PALING SUKSES DI ANTARA SEMUA ORANG.

TAPI PERLU DICATAT BAHWA SEMUA HAL TERSEBUT DIRAIH DENGAN “KERJA KERAS”. Hyemi kembali mendapatkan posisinya sebagai si nomor 1 dengan kerja kerasnya. Kalo Hyemi putus asa dan tetap arogan, mungki cerita akan berakhir dengan keterpurukan Hyemi.

Sekarang kita bahas sedikit tentang hubungan kisah Hyemi dengan dongen kura-kura dan kelinci. Di dongeng ini, kura-kurang sebagai si lambat, sedangkan kelinci si cepat. Tapi di luar dugaan, justru si kura-kura menang melawan kelinci karena si kelinci ini terlalu arogan dan lengah. Jika diibaratkan, Baekhee sebagai kura-kura, Hyemi sebagai kelinci. Baekhee memang tidak sehebat Hyemi, Hyemi punya kemampuan lebih tapi dia terlampau optimis, arogan, dan cenderung lengah. Akhirnya Hyemi harus menelan kekalahan dari Baekhee, padahal dia mengira justru hidupnya yang akan lebih lancar karena dia memiliki kemampuan lebih dari orang lain. Di sini memang kesalahan Hyemi adalah terlalu optimis, arogan, menyepelekan orang lain, dan terlalu lengah karena merasa dia akan meraih kesuksesan dengan mudah berbekal kemampuannya yang mumpuni.

THIS-IS-SO-ME DRAMAS

Ini judulnya bener apa kagak ya ㅋㅋㅋㅋ intinya ini postingan tentang drama yang beberapa scenenya pernah jadi pengalaman pribadi

  1. RADIANT OFFICE

Mungkin drama ini gak terlalu terkenal, tapi masih lanjut sih nonton drama ini. Awalnya tertarik dan excited banget gara-gara liat teasernya abis nonton Missing Nine (suka banget Missing Nine, sayang cerita mereka pas udah balik ke Korea gak semenarik pas di pulau). Dari teaser keliatan dramanya bakal koplak gitu, dengan harapan sekoplak Missing Nine, Drinking Solo, Reply series. Ternyata koplaknya cuma banyak di episode 1-2, ke sananya koplaknya dikit, lebih banyak bahas tentang masalah-masalah di kantor. Ya cocok sih sama judul. Tapi karena koplaknya kurang, jadi bosen liatnya. Jadi kalo saya pribadi liatnya drama ini cuma menarik di beberapa episode. Jadi kadang episode sekian menarik, episode selanjutnya nggak, jadi gak selalu menarik di setiap episodenya. Gak tau deh menurut yang lain, kalo saya pribadi emang demennya drama yang penuh kekoplakan untuk menghibur diri. Jadi ceritanya tokoh utama drama ini namanya Eun Howon. Si Howon ini jadi karyawan sementara di sebuah perusahaan furniture bernama Hauline. Selain Howon, ada dua orang karyawan sementara lainnya yang bernama Jang Kangho (Hoya Infinite) dan Do Kitaek (Lee Donghwi *Dongryoung di Reply 1988). Mereka mengalami rintangan dan intimidasi dari karyawan tetap (yang tentunya kastanya (?) di atas mereka) bersama-sama. Mereka sama-sama berjuang untuk mendapatkan posisi karyawan tetap yang katanya cuma disediakan untuk satu orang. Jadi mereka bersaing secara sehat karena memang hal tersebut gak bikin mereka jadi sikut-sikutan apalagi musuhan. Nah, di episode 13 ada hal mengejutkan yang terjadi. Ternyata yang dijadiin karyawan tetap tuh dua orang! Bagus sih nambah jatah. Tapi dengan begitu, berarti hanya satu orang yang nantinya mengalami kegagalan (kan ceritanya mereka bertiga). Nyesek banget gak sih bareng-bareng bertiga, terus yang gagal cuma satu orang? Kalau yang berhasil satu orang, yang gagal dua orang sih mending emang udah dari awal begitu. Tapi ini satu orang doang yang gagal. Man, itu rasanya nyesek banget. Pas liat si Kitaek jadi satu-satunya yang gagal, jadi ngerasa balik ke tahun 2014, tepatnya awal Oktober. Waktu September 2014 pernah ikut seleksi tes B*B (bukan BAB ya…….). Dari mulai interview awal, psikotes, FGD, TOEFL, MCU, lolos terus. Terakhir ikut final interview. Sambil nunggu hasil final interview, santai-santai aja menikmati hidup sambil nonton Puberty Medley/Adolescence Medley (makanya drama ini punya tempat tersendiri buat saya karena berkesan banget nemenin saat-saat terakhir penuh harapan dan menggebu-gebu). Lalu hari itu pun datang. Jadi waktu itu, pengumuman lolos nggaknya dari tahap ke tahap tuh lewat email tapi dikirimnya ke beberapa orang sekaligus. Dari situ, kita semua yang lolos ke tahap final interview bisa komunikasi. Beberapa hari masih adem ayem. Tepat hari Senin, sekitar semigguan dari waktu final interview, mulailah email rame. Ternyata beberapa orang udah dapet undangan buat sign kontrak ke Bandung. Waktu itu harapan pupus sudah. Yang awalnya kita bareng final interview, kabar-kabaran lewat email, pada akhirnya memiliki jalan yang berbeda. So, kebayang bangetlah gimana rasanya jadi si Do Kitaek di scene episode 14 (pengumuman siapa yang lolos di episode 14). Cuma bedanya, saya ada temen-temen gagalnya.

Screenshot_2017-05-02-18-27-51

Screenshot_2017-05-02-18-27-54

Screenshot_2017-05-02-18-28-05

Screenshot_2017-05-02-18-28-13

Screenshot_2017-05-02-18-28-20

2. DRINKING SOLO

Drama kedua yang ‘gue banget’ adalah Drinking Solo. Ini sebenernya lebih ‘gue banget’ dibanding Radiant Office. Ini drama koplak abisss, tapi banyak banget nilai-nilai kehidupannya yang emang nilai kehidupannya tuh (menurut saya) dialami banyak orang. Sebenernya suka K-drama udah dari tahun 2005, tapi ini drama pertama yang ditonton maraton sampe gadang sampe subuh karena emang bener-bener ga bosenin. Terus drama ini bener-bener moodbooster banget waktu gagal tes kerja. Lagi desperate banget, terus iseng nyoba drama ini dan mood langsung balik jadi normal (?). Alasan drama ini dikasih judul Drinking Solo karena si tokoh utamanya suka ‘minum’ sendirian (beda sih budayanya, kalau di sana ‘minum’ kan udah biasa. Yang namanya norma memang ga absolut, alias relatif). Si tokoh utamanya (Ha Seok Jin) guru bimbingan belajar buat tes PNS (di sana ada ya kayak gitu), jadi dia seakan punya me time gitu kalau minum sendirian karena cape profesinya bikin dia harus cuap-cuap seharian (ini gue banget yang ngerasa lelah abis cuap-cuap seharian).

Screenshot_2016-10-15-21-50-10

Screenshot_2016-10-15-21-50-25

Screenshot_2016-10-15-21-50-27

Di antara semua scene di drama ini, yang paling menyentuh adalah scene si Kibum (Key Shinee) di episode 6. Ceritanya gini. Suatu hari, Kibum mau dateng ke pesta ulang tahun neneknya. Dia udah dandan rapi, bawa kado juga buat neneknya. Dia sayang banget sama neneknya.

Screenshot_2016-10-16-14-47-17

Screenshot_2016-10-16-14-47-52

Kata-kata si Kibum seakan mengingatkan saya sama nenek. Saya orangnya picky juga soal makanan (semua hal deh kayaknya ㅎㅎㅎ), tapi nenek sabar aja beliin makanan.

Oke, balik ke cerita si Kibum. Dia dengan senangnya masuk ke tempat pesta ulang tahun neneknya. Pas di tangga, dia denger neneknya ngomong gini.

Screenshot_2016-10-16-15-07-40

Si Kibum langsung terpelatuk (?) gitu denger omongan neneknya.

Screenshot_2016-10-16-15-51-15

Screenshot_2016-10-16-15-51-19Gimana nggak, dia tuh cucu kesayangan, neneknya naruh harapan juga buat dia, terus neneknya percaya banget si Kibum bakal segera lulus tes PNS. Scene ini nyesssssssssss banget di hati. Scene ini mengingatkan saya sama orangtua dan nenek. Orangtua dan nenek saya naruh harapan buat saya. Mereka optimis banget liat kemampuan saya, mereka ngira saya bakal mudah dapet kerja. Tiap kali saya tes kerja, mereka optimis saya bakal lolos. Tiap saya gagal interview, saya yakin mereka juga rada nyessss dalam hati. Saya nyadar, saya kayak si Kibum, nyantai gitu hidupnya, tapi ya lebih nyantai si Kibum sih.

Dari si Kibum pulang dari tempat pesta, sampe akhirnya dia nangis-nangis di tengan hujan, mata kerasa rada berkaca-kaca. Sedih bangetttt pokoknya liatnya. Padahal biasanya liat drama melodrama aja ga pernah sedih (kecuali kalo cerita tentang keluarga atau hewan sih).

Terus ada lagi scene yang berhubungan sama keluarga. Ini nyes juga sih kata-katanya buat Ibu.

Screenshot_2016-10-18-03-37-02

Screenshot_2016-10-18-03-39-12

Screenshot_2016-10-18-03-39-36

Screenshot_2016-10-18-03-39-39

Screenshot_2016-10-18-03-39-53

Terus ini scene si Chaeyeon (Jung Chaeyeon). Dia ceritanya pinter, tapi ternyata dia susah dapet kerja. Temen seangkatannya (bukan temen juga sih kayaknya) yang biasa-biasa aja malah dapet kerja lebih cepet dari dia. Ini juga nyessss banget. Apalagi si temennya itu minta dikutuk jadi duit banget sih, ngomongnya sakarep dewek.

Screenshot_2016-10-23-20-32-22

Screenshot_2016-10-23-20-32-23

Masih soal Chaeyeon. Dia kuliah di universitas yang bagus, tapi jurusan dia bukan jurusan yang banyak peluang kerjanya macem ekonomi atau manajemen gitu. Ini juga…..gue banget.

Screenshot_2016-10-18-03-27-22

Screenshot_2016-10-18-03-27-13

Screenshot_2016-10-18-03-28-01

Screenshot_2016-10-18-03-28-05

Sebagai penutup, ini ada bonus scene yang kata-katanya bikin merenung juga. Ceritanya Kibum sama Gongmyung lagi nongkrong di kosannya Kibum. Kosannya emang kawasan kosan buat orang-orang yang bimbel buat tes PNS. Inget kawasan kosan jadi inget Jatinangor ㅎㅎㅎㅎ

Screenshot_2016-10-15-22-54-23

Screenshot_2016-10-15-22-54-26

Screenshot_2016-10-15-22-54-28

Screenshot_2016-10-15-22-54-51

Terus biar cerah, ini bonus scene Chaeyeon yang udah lulus PNS pas liat kantor barunya dan pas selfie pake nametagnya. Seenggaknya, orang rajin mah dapet hasil yang sesuai ya walopun emang butuh waktu :’)

Screenshot_2016-11-13-04-16-49

Screenshot_2016-11-13-04-27-46Screenshot_2016-11-13-04-26-41

漢字を勉強しようよ! (Let’s Learn Kanji!)

Tulisan di atas itu dibacanya かんじをべんきょうしようよ (kanji wo benkyoushiyou yo). Mau pake furigana tapi kayaknya kurang asoy (?). Bagi hampir semua orang yang belajar bahasa Jepang, pasti kanji adalah salah satu momok paling malesin. Tapi kalau mau bisa bahasa Jepang, mau gak mau ya harus bisa baca kanji.
Sebulan yang lalu kepikiran mau belajar Kanji lagi dan tiba-tiba dapet wangsit (?) kayak gini “Kanji N5 yang udah didownload ada 34 lembar, berarti kalo hapalin selembar perhari, ditambah lagi udah ada kanji yang udah hapal sebelumnya, niscaya sebulan udah bisa hapal semua kanji N5”. Emang iya kalo liat itung-itungan sih masuk akal TAPI yang gak masuk akal adalah pelaksanaannya. Bulan lalu sempet nyoba belajar kanji dari kanji list yang didownload dari website tanos. Bentuknya itu tabel biasa. Jadi, ada empat tabel (nomor, kanji, cara baca kanji, artinya).

kanji-listn5-1-638.jpg

Kanji List N5 from Tanos (cr: slideshare.net)

Dengan pedenya coba ngapalin selembar sehari. Nyampe lima lembar pertama masih oke. Tapi lama-lama rasanya gak efektif juga karena pas udah nyampe lembar ke-10, udah lupa beberapa kanji sebelumnya. Ngerasa gak bisa dengan cara kayak gitu, akhirnya iseng nyoba download aplikasi di hp sama e-book kanji (modal gratis dulu). Berikut aplikasi dan buku yang dipake sekarang:

1. Aplikasi
Awal-awal nyari aplikasi kanji, lebih tertarik sama yang banyak gambar atau gamesnya, pokoknya yang tipikal buat belajar anak kecil banget. Tapi tiap nemu aplikasi kayak gitu, ya kanjinya juga kanji-kanji yang udah hapal, yang seribet-ribetnya cuma kanji macem makan, minum, baca, dll. Akhirnya pasrah nyari aplikasi yang tulisan-tulisan doang. Lalu nemu deh satu aplikasi di hp yang paling cocok (pendapat pribadi) namanya Kanji Dictionary. Jadi di aplikasi ini kita dijelasin kanjinya terdiri dari radikal apa aja dan bisa nyari kanji sesuai radikalnya juga, kan enak bisa tau radikal tersebut ada di kanji apa aja (konon katanya biar mudah belajar kanji harus tau radikal-radikalnya, emang bener juga). Terus ada langkah penulisan kanjinya juga, warnanya warna merah dengan latar belakang putih, kan asik gak item putih mulu.

index

Kanji Dictionary (cr: apkpure.com)

2. E-book
Ada tiga buku yang nyantol (?) di hati dan semuanya satu seri. Dimulai dari Basic Kanji vol 1, Basic Kanji vol 2, dan Intermediate Kanji vol 1. Awalnya sama kayak nyari aplikasi, belum nemu yang cocok. Terus pas nemu buku Basic Kanji vol 1, langsung ngerasa cocok. Jadi bukunya itu tipikal buku klasik (?). Tapi ya asik sih ada gambarnya dan diajarin pertahap per bab nya. Misalnya tiap awal bab dikasih gambar dulu kira-kira kita bakal belajar kanji apa aja. Abis itu ditunjukin kanji-kanji yang bakal kita pelajari (per bab biasanya ada 10 kanji satuan (?)). Terus dijelasin per kanji itu tahap penulisannya gimana, artinya apa, kunyomi-onyominya gimana, dikasih sekitar tiga contoh gabungan kanji itu sama kanji lain, ada latihan yang tulisannya hiragana dan kita harus nulis kanjinya, cerita yang pake kanji-kanji yang dipelajari di bab itu, pokoknya banyak deh latiannya dan asik gak bikin pusing. Dibanding cara yang dicoba bulan lalu, rasanya belajar pake buku ini lebih efektif. Gak terlalu cepet lupa setelah pake buku ini, bisa dibilang nempel lah kalo dipelajari tiap hari. Makanya abis itu langsung cari seri lainnya dan dapet Basic Kanji vol 2 dan Intermediate Kanji vol 1. Dua e-book itu dapet dari website japandaisuki. Ukurannya juga gak gede kok yang basic kanji, yang vol 1 kurang dari 5MB (221 halaman), yang vol 2 kurang dari 10MB (276 halaman). Kalo yang intermediate sih lumayan dibanding yang basic 34MB (860 halaman). Di basic kanji vol 1 kita diharapkan udah hapal 100 kanji, vol 2 nya 500 kanji, di intermediate vol 1 1000 kanji.

g129.JPG

Basic Kanji Book Vol. 2&1 (cr: hirose1117.ocnk.net)

intermediate-kanji-book-kanji-1000-plus-vol2.jpg

Intermediate Kanji Book Vol. 1 (cr: shop.jpbooks.co.uk)

Segitu dulu untuk postingan kali ini. Belum bisa posting materi pelajaran nih, kapan-kapan deh kalo lagi mood coba bikin (entah kapan). Bagi yang mau nanya atau request tentang grammar (jangan yang susah-susah juga, まだ上手ではありません wwww) silakan tulis di kolom komentar. Siapa tau kalo ada yang request tiba-tiba dapet wangsit (?) mau nulis tentang materi apa. Abis kadang bingung juga mau bahas apa. Mau bahas yang dasar-dasar banget, kayaknya udah banyak juga materi di internet yang pake bahasa Indonesia. Biasanya yang agak susah dikiiiiiiit itu yang jarang ada pake bahasa Indonesia. Jadi untuk materi coba dulu deh nunggu kali aja ada yang request ㅋㅋㅋㅋ. Akhir kata, このポストを読むありがとうございます。じゃあまたね ^^

P.S.: Nulis ini di hp jadi inget belum beresin fanfic dari kisah pribadi tentang si oppa……oppa yang sudah pergi huhahaha
P.S.S.: Bukan pergi meninggalkan (?) cuma pergi aja (?) huhahaha

私の誕生日

お誕生日おめでとう!

Waktu kecil sering banget ulangtahun dirayain, pake dress selutut sok sok kayak cewek. Sekarang, seiring bertambahnya usia, ulangtahun diketahui orang itu malesin. Makasih banyak sih buat orang-orang yang inget, yang ngucapin, yang ngasih sesuatu. Tapi sesungguhnya lebih enak gak banyak yang tau. Banyak atau nggaknya yang tau ulangtahun kita gak menjadikan hidup lebih baik. Tapi ya sekali lagi makasih bangetttt buat yang udah ngucapin dan ngasih apapun itu. Ya malesinnya ulangtahun di usia 20-an itu takut ditanya kapan nikah, udah ada calon atau belum dsb. Dipastikan orang-orang semacam itu adalah orang-orang yang seumur hidupnya gak pernah nerima undangan nikahan jadi mungkin gak tau kalo orang yang mau nikah itu pasti sebar undangan, kalo belum sebar undangan ya berarti belum aja. Jadi pertanyaan macem gitu tuh useless banget. Untungnya hari ini gak ada yang nanya kayak gitu, hamdalah. Di usia yang tak lagi muda alias udah 20an, pertanda harus merenung mau mencapai apa dalam jangka pendek dan jangka panjang. Sekarang lagi rajin belajar kanji sih biar pas belajar grammar per level dari N5-N1 ntar lebih mudah. Btw udah lama banget gak posting apa-apa di sini. Daya imajinasi buat bikin fanfic udah menurun banget sekarang, terus sekarang lebih mikir waktu lebih baik dipake untuk meningkatkan kualitas diri demi kehidupan jangka panjang. Jadi inget kata oppa sama eonni hampir setahun yang lalu “Kita tuh kerja bukan masalah uang, ntar kalo udah tua ditanyanya pengalaman.”. Dulu sih iya-iya aja karena masih mikirin hal lain, sekarang dipikir-pikir bener juga ya, emang harus serius ngelakuin sesuatu, apapun itu selama hal tersebut positif. Mudah-mudahan, kapan-kapan, bisa posting sesuatu lagi di sini, rencananya tentang belajar bahasa Jepang. Jadi sambil belajar, sambil nulis materi juga buat temen-temen yang mau belajar bahasa Jepang. Lumayan efektif sih belajar sambil nyusun materi buat orang lain, bermanfaat juga buat sesama. Tapi ya sekali lagi jangan cuma niat doang, kapan-kapan deh kalo lagi mood dan ada waktu, mau nyoba bikin materi dan posting di sini. がんばって!

P.S.: Japanese Proverb 冬来たりなば春遠からじ (Dalam keadaan sulit pun, jika dihadapi dengan kesabaran maka akan datang kebahagiaan di akhir-dikutip dari japanesestation.com)