3D=Diam Diam Depresi

Note: Cuma judul, penulis baik-baik aja

Senin, 18 Desember 2017, jadi kenangan pahit bagi kpopers, terutama Shawol (fans SHINee), apalagi Jonghyun biased. Tentunya kenangan pahit ini juga lebih dirasakan oleh keluarga dan orang-orang terdekat yang ditinggalkan.

Hari tersebut sebenarnya merupakan hari yang menyenangkan bagi saya. Sampai akhirnya, saat petang tiba, saya dan teman saya sedang cekikikan ngobrolin oppa-oppa dunia nyata. Teman saya play sebuah playlist yang diawali dengan sebuah lagu ballad yang udah ga asing lagi sejak jaman kuliah dan sempat masuk playlist favorit pribadi. Waktu itu belum inget judulnya apa, yang jelas tau banget itu lagu yang dinyanyikan sama Taeyeon SNSD dan Jonghyun SHINee. Spontan langsung bilang, “Ih, nanti mau minta ya lagunya. Dulu suka banget lagu ini. Udah lama banget gak denger lagunya.”. Tapi laptop temen saya emang udah lama agak rusak, jadi kadang tiba-tiba mati. Waktu play lagu Breath itu pun, tiba-tiba laptopnya mati di tengah-tengah lagu. Kita tetep lanjut ngobrol dan saya iseng buka LINE. Pas buka timeline, ada postingan Line Today yang diawali kata [BREAKING]. Kalo udah ada tulisan kayak gitu, biasanya berita gede kan. Lanjut baca tanpa lihat foto di bawahnya, terus langsung kaget pas baca headline yang intinya polisi konfirmasi kematian Jonghyun SHINee. ITU KAGET BANGET. Sampe baca headlinenya dua kali dan liat fotonya.

Awalnya belum pasti itu bunuh diri apa gimana, pokoknya dijelasin meninggal karena asap briket. Pasti menyayangkan banget dong kalo sampe meninggalnya karena itu. Tapi kemudian diketahui meninggalnya karena bunuh diri. Kaget juga, karena Jonghyun keliatannya baik-baik aja, gak pernah terlibat berita-berita aneh ataupun negatif, SHINee juga grupnya awet, Shawol pun fandom yang terkenal cinta damai dan sabar. Makanya pas denger Jonghyun bunuh diri, kaget banget, gak nyangka, menyayangkan juga.

Sebenernya saya kpopers tanpa fandom dan gak terlalu merhatiin SHINee juga. Cuma selama kuliah sempet dicekoki (?) SHINee sama temen sekamar di kosan karena dia suka banget SHINee walopun emang fandomnya Cassiopea. Diawali dengan ngapalin wajah member SHINee, mulai dari gak hapal, masih ketuker antara Onew, Key, Taemin (kalo Minho dan Jonghyun langsung hapal), hapal di satu foto dan terkecoh lagi pas di foto lain, sampe akhirnya hapal bener wajah semua member. Ada beberapa lagu SHINee yang rutin masuk playlist, terus sempet nonton beberapa acara SHINee juga. Masih inget pernah nonton acara yang dipandu 2PM dan guest starnya SHINee sebagai rookie dari SME saat itu (lupa judulnya apaan). Pokoknya acaranya kocak banget, padahal saya gak terlalu suka juga nonton acara-acara gitu, tapi episode itu suka. Terus yang pasti yang paling berkesan acara SHINee yang Hello Baby dengan seorang balita bernama Yoogeun yang lucu banget. Saya gak ngebias SHINee, tapi betah banget nonton Hello Baby sampe akhir soalnya kocak banget. Sampe di episode akhirnya berasa sedih pas liat si Yoogeun pisah sama member SHINee yang saat itu merupakan appa (ayah) bagi Yoogeun.

Ada tiga lagu SHINee yang berkesan menemani momen-momen selama kuliah. Pertama, lagu Replay Japanese version, yang masih didengerin sampe sekarang. Lagu itu bener-bener nemenin banget perjalanan Jatinangor-Bandung&Bandung-Jatinangor selama perjuangan pindah jurusan dari Antropologi ke Sastra Jepang (yang akhirnya gak terwujud dan tetep di antrop sampe lulus). Kedua, lagu The Name I Loved yang dinyanyiin Onew dengan cara berduet. Lagu ini juga nemenin perjuangan pindah jurusan, jadi lagu ini mengingatkan jaman-jaman masih maba. Ketiga, lagu Bangbaek (yang waktu itu susah mulu ngapalin judul lagu ini). Ini lagu favoritnya temen sekamar di kosan alias Hashida alias Damy. Tiap malem denger lagu ini sampe udah gak asing lagi sama lagu ini.

Momen paling sedih tentang kejadian ini adalah saat pemakaman Jonghyun. Member grup mana yang membayangkan akan mengangkat peti mati sahabat mereka sendiri di usia semuda ini dan disebabkan bunuh diri. Di antara semua teman Jonghyun, Onew yang keliatan paling ‘kosong’, yang bikin orang-orang khawatir. Jonghyun pun semasa hidupnya jadi penyemangat orang-orang depresi dengan lagu-lagunya, terutama lagu yang dia ciptakan untuk Lee Hi yang akhirnya Lee Hi pun bisa kembali bangkit. Mungkin orang-orang juga takut liat Onew kayak gitu, yang terlihat menguatkan tapi sebenernya dia juga butuh dikuatkan, terlebih dia adalah leader SHINee, pasti ada beban tersendiri. Ada juga Leeteuk yang waktu itu ikut mengangkat peti mati. Jadi inget kejadian pahit yang menimpa Leeteuk waktu dia masih wamil, tiga orang terdekatnya meninggal bersamaan dan bukan dengan cara yang wajar. Untungnya Leeteuk masih bisa bertahan sampai sekarang. Dengan kejadian ini, pasti dia kembali teringat kejadian pahit itu.

Oke, sekian tentang peristiwa 18-12-2017. Sekarang kita bahas tentang penyebabnya, yaitu depresi. Saya nulis ini karena di akhir tahun kemarin untuk pertama kalinya saya gak menikmati liburan panjang yang cuma setahun dua kali itu. Suatu hal sepele terjadi tapi efeknya lumayan dan bikin kesel lama banget. Mood yang gak baik bisa menyebabkan seseorang jadi overthinking, hal-hal biasa pun berubah menjadi beban dan suatu kekhawatiran. Nah itu cuma gangguan mood doang, apalagi kalo depresi, pasti semuanya jadi lebih mumet.

Baca di beberapa artikel, katanya saat orang depresi cerita, kita jangan bertindak menghakimi kayak “alah gitu doang”, “kayak gitu mah biasa”, “yang aku alami lebih parah malah”, dan lain sebagainya. Katanya Jonghyun juga mendapat respon yang justru gak menenangkan depresinya. Akhirnya paham saat saya alami sendiri. Tapi saya gak depresi juga, cuma lagi badmood dan kesel. Saat itu saya sempet curhat dan mendapat balasan yang terdengar sepele, “Kayak gitu mah biasa, apalagi aku blablabla”. Sebenernya waktu itu gak niat curhat juga, cuma mau menjelaskan bahwa saya lagi badmood jadi gak bisa diganggu. Ternyata malah dapet respon kayak gitu, seakan kejadian yang saya alami sepele, padahal gak sesepele itu rasanya. Saat itu jadi kepikiran “Bener juga ya, kalo curhat sama orang yang gak tepat jadinya gedek. Segini aja keselnya kesel biasa, apalagi yang depresi, pasti kalo curhat ke orang yang gak tepat malah makin menjadi.”

Tapi untungnya saya punya orang-orang yang tepat. Ada Arin sama Damy. Mereka paham yang saya rasain gak sesepele itu, respon yang mereka berikan juga gak bikin kesel, ngerasa bener-bener didengerin sama mereka. Jeongmal jeongmal gomawo yo chingudeul ♡
Bahkan temen yang terpaut usia 6 tahun pun, masih dedek-dedek remaja, bisa menghibur dengan ngasih beberapa memes dan bilang “Mau nunjukin sesuatu nih, siapa tau bisa ngilangin badmoodnya.” Gomawo yo dongsaengi.

Akhir kata, mengingatkan juga untuk diri sendiri, untuk mengurangi sumber depresi orang-orang sekitar, jangan membebani mereka dengan hal-hal tertentu. Hal yang paling ngeselin menurut saya adalah pertanyan kapan lulus/kerja/nikah/punya anak dan sebagainya. Emang sepele, tapi depresi dimulai dari hal-hal kecil yang ngeselin. Anggap saja orang-orang yang tersinggung dengan pertanyaan (yang dianggap becandaan oleh orang-orang yag lancang dan gak tau sopan santun) ini adalah orang-orang baperan. Tapi di sisi lain, harus diingat juga bahwa hal-hal yang bikin kesel seseorang beda-beda. Bisa aja pertanyaan ‘kapan’ itu becandaan buat sebagian orang, tapi bikin kepikiran, bikin down, bikin minder bagi si orang yang ditanya. Terlebih jika pertanyaan itu tak dibarengi solusi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s