Filosofi Go Hyemi, Arogansi, Dongeng Kura-kura&Kelinci

Ada yang aneh dengan judul di atas? Atau malah ada yang langsung nangkep korelasi antara ketiga keyword di atas tanpa harus baca isi tulisannya dulu? Syukur kalo ada yang langsung paham maksud dan tujuan dari tulisan ini. Kalo untuk k-drama lovers ataupun kpopers, sekaligus tau isi dongeng kelinci dan kura-kura, kemungkinan besar langsung paham apa korelasinya. Bagi yang bukan pecinta korea-koreaan, don’t worry, ini bukan tentang sinopsis drama korea. Ini hanya sebuah tulisan yang menyambungkan korelasi antara tiga hal di atas, yang pastinya berhubungan sama jalan hidup si penulisnya (gue maksudnya, bukan penulis script Dream High ataupun si dongengnya).

Biar jelas, ane jelasin dulu satu persatu, baru kita analisis korelasinya. Jangan kaget juga nantinya di tengah tulisan tiba-tiba nemu teori-teori sosiologi dan sindrom-sindrom yang asing istilahnya tapi dekeeeet banget aplikasinya sama kehidupan kita sehari-hari.

(Warning: ini cerita Hyemi cukup panjang, tapi penting semua karena nanti korelasinya keliatan dari sini)
Pertama, dimulai dari Go Hyemi. Go Hyemi (고혀미) adalah seorang tokoh utama fiksi dari drama Korea berjudul Dream High (드림 하이) (Dream High Season 1 ya, bukan season 2). Go Hyemi ini diperankan oleh Bae Suzy, atau yang biasa dikenal sebagai Suzy Miss A (kembaran saya). Si Hyemi ini hidupnya semacam sempurna gitu kalo menurut gue. Dia cantik iya (cantik bangettttttttt Suzy-nya di drama ini udah macam boneka dari India), body oke (semok maksudnya) iya, kaya iya, talented iya. Cuma dia punya satu kekurangan, yaitu di sifatnya. Dia sebenernya baik hati, cuma dia arogan bangettttt, jutek, dan kayak berhati dingin kalo menurut orang yang gak terlalu kenal sama dia. Seperti kata-kata orang bijak bahwa roda selalu berputar, ternyata ini berlaku bagi seorang Go Hyemi yang nyaris sempurna ini. Hidupnya berbalik 180 derajat ketika ia dikejar penagih hutang karena ayahnya kabur begitu saja meninggalkannya bersama adiknya (ibunya sudah meninggal sejak Hyemi kecil). Akhirnya Hyemi harus rela numpang tinggal di rumah seorang guru yang ternyata dia benci dari dulu karena ia kira guru itu pernah menggoda ibunya.

Untuk melunasi hutangnya, Hyemi disarankan oleh si penagih hutang untuk menjadi idol (artis) dengan cara masuk sekolah terkenal bernama Kirin Art High School. Si penagih hutang punya ide ini karena dia punya pemikiran bahwa “percuma memeras handuk kering”, artinya percuma nagih utang sampe titik darah penghabisan sama keluarganya Hyemi saat mereka sedang bangkrut gini. Dia tau banget Hyemi punya talent dan minat yang sangat kuat di bidang seni suara (penagih hutang yang oportunis dan cerdik). Awalnya Hyemi ragu karena dia pikir menjadi seorang idol bukan profesi dengan prestise yang tinggi, bahkan ia menyebutnya musik kelas 3 (CMIIW, ane agak lupa bagian ini). Dia sebenernya anak musik klasik banget, macam suara-suara penyanyi opera gitu lah yang suaranya haha huhu (aduh gimana deskripsiinnya). Ya coba aja kalian bayangkan jadi Hyemi. Kalian terbiasa, sangat mampu, udah hampir pasti bakal lanjutin sekolah di bidang itu, dan kemungkinan besar punya masa depan cerah di suatu bidang yang kalian anggap menarik dan punya prestise tinggi, terus tiba-tiba kalian terpaksa harus banting setir ke bidang yang kalian gak terlalu suka dan menurut kalian prestisenya di bawah bidang yang kalian suka itu, gimana coba perasaannya? Apalagi Hyemi lagi kalut banget idupnya (kasian banget lah dia, dulu pas nonton kasiannya biasa aja, sekarang setelah gue pribadi merasa terpuruk dengan posisi agak mirip gini, triple sakitnya pas ngebayangin posisi Hyemi). Belum lagi sebelumnya Hyemi sempet mencibir orang-orang yang mau daftar ke Kirin (seinget gue gitu). Lalu tiba-tiba dia menemukan bahwa sekolah dan bidang yang dia cibir ini akan jadi satu-satunya penyelamat hidup bagi dia dan keluarganya! Coba bayangkan!!! Tapi dia gak punya pilihan lain, akhirnya dia setuju dengan saran itu.

Hyemi pun dateng ke audisi Kirin bareng Yoon Baekhee (윤백희). Baekhee ini termasuk tipikal pelajar (maaf) cupu. Dia ini entah lebih tepat disebut temen atau fansnya Hyemi ya. Soalnya dia semacam pengikutnya Hyemi, kemanapun Hyemi manggung (?) pasti dia setia ngikutin Hyemi dan motoin dia. Stylenya Baekhee dari baju, gaya rambut, sampe gantungan HP pun HAMPIR SAMA PERSIS sama Hyemi, paling beda warna doang. Nah di audisi Kirin, Hyemi sama Baekhee masuk barengan ke ruang audisi. Di sini mereka di tes sama juri. Terus si juri (Bae Youngjoon nama pemerannya) ngetes mereka, dia nanya yang intinya kurang lebih “Gimana kalo di antara kalian cuma bisa satu orang aja yang lolos audisi ini?”. Hyemi sama Baekhee cukup kaget dengan pertanyaan ini. Tapi Baekhee menjawab dia yakin bakal bisa lolos bersama-sama (mulia sekali jawabannya, temen sejati banget). Lain dengan jawaban Hyemi. Mereka awalnya pegangan tangan, tapi tiba-tiba Hyemi ngelepasin tangan Baekhee dan dengan lantang mengatakan dia yakin dialah yang akan jadi satu peserta yang lolos tersebut sambil menatap juri dengan sorot mata tajam. Tentu Baekhee kaget. Si juri cuma senyum kalem penuh arti kayak udah nangkep banget si Hyemi ini tipikal orang macam apa. Terus si juri ngasih suatu tes. Hyemi yang sangat berpengalaman di bidang musik tentu pede banget. Tapi nasib berkata lain. Di tes terakhir, justru dia kalah sama Baekhee!!! Kenapa kalahnya? Karena dia arogan kalo menurut gue. Keliatannya dia kalah karena merasa terlalu pede, lupa daratan, taunya ‘ditampar’ sama Tuhan dengan kekalahan dari orang yang menurut dia SAMA SEKALI GAK ADA APA-APANYA DIBANDING DIA YANG UDAH BERPENGALAMAN DAN BERPRESTASI BANGET DI BIDANG MUSIK DAN SENI SUARA!!! PADAHAL DIA UDAH PEDE BANGET BISA MELEWATI AUDISI INI DENGAN SANGAT MUDAH!!! JELAS INI KEKALAHAN TELAK DAN MEMILUKAN (juga mungkin memalukan) BAGI SEORANG GO HYEMI!!! PERTAMA KALI DALAM SEUMUR HIDUPNYA, DIA ADA DI POSISI DI BAWAH ORANG YANG KEMAMPUANNYA MENURUT DIA GAK ADA APA-APANYA DIBANDING KEMAMPUAN DIA!!! Di manakah keadilan di dunia ini? Mungkin si Hyemi mikir gitu saat ngalamin hal %@-%(@)#&# ini (undescribeable saking %@(&(#*#*-&)*nya). Tapi perlu diketahui, mungkin di sini Hyemi dapet azab dunia berupa teguran dari Tuhan karena dia ini sangat arogan. Mungkin Tuhan ingin Hyemi sadar dan agak-agak tobat dari arogansinya yang udah stadium 4 ini. Tapi mengingat dia sangat amat butuh masuk sekolah ini, dia merendahkan harga dirinya yang begitu tinggi itu dengan berlutut di hadapan para juri. Abis ini gue lupa apa yang dikatakan juri, pokoknya abis berlutut, Hyemi malah ngomong yang intinya gini “Aku berlutut hanya ingin melihat lubang hidungmu (atau upilmu, atau gimana kalimatnya ya, intinya mirip-mirip gitu deh)”. Parahnya, audisi Kirin ini ditayangkan di LCD di seluruh Kirin, jadi tiap yang lagi audisi pasti diliat sama peserta lain yang lagi nunggu giliran. Oh iya, tentang Hyemi langsung jawab sadis gitu pas dibilang cuma bisa lolos satu orang, entah itu karena emang dia egois dan arogan atau sebenernya dalam hati dia sayang sama Baekhee (yang walaupun keliatannya Hyemi gak nganggap Baekhee, tapi hubungan mereka udah macam sahabat aja) tapi dia lagi butuh banget (bener-bener urusan hidup dan mati) jadi terpaksa harus egois (si Hyemi emang tsundere parah, apa yang diungkapkan dan apa yang dirasain seringkali beda cuma karena urusan gengsi).

Ya akhirnya nasib Hyemi di audisi Kirin udah BYE. Tapi nasib berkata lain, dia terpilih jadi salah satu dari tiga murid ‘spesial’. Jangan kira ‘spesial’ di sini istimewa. Justru murid-murid ‘spesial’ ini hidupnya menderita karena ditaro di kelas buangan yang gak boleh belajar musik, padahal Kirin ini sekolah musik yang tujuan murid-muridnya adalah ingin debut di bidang musik. Selama di kelas ini, Hyemi banyak menderita. Bayangin aja, Hyemi si princess dari keluarga kaya dengan prestasi oke tiba-tiba harus berada di lingkungan PALING BAWAH di sekolahnya. Sedangkan orang-orang lebih biasa-biasa dari dia bisa berada di kelas normal, KELAS YANG POSISINYA JELAS DI ATAS KELAS BUANGAN!! KENYATAAN MACAM APA INI? DI MANA LETAK KEADILAN? Begitu pikir Hyemi.

Selain dia menderita di kelas buangan, dia juga menderita karena sering dimusuhin dan dituduh yang jelek-jelek sama murid-murid di situ KARENA ULAH SI YOON BAEKHEE. Baekhee si anak cupu sudah menjelma jadi gadis cantik nan modis dengan image si gadis baik hati dan teraniaya, pokoknya si Baekhee ini play victim banget deh. Sebelnya, si Hyemi emang sifatnya jelek dan kadang gak mau klarifikasi, makin dianggap jelek aja kan jadinya. Belum lagi dia juga harus rela latian di tempat butut bareng temen sekelasnya karena murid kelas buangan gak boleh pake ruang latian koreo. SEDANGKAN MURID LAIN DI KELAS NORMAL BISA LATIAN DENGAN NYAMAN DI RUANGAN BAGUS DENGAN GURU YANG KOMPETEN DAN DITUNJUK OLEH SEKOLAH.

Tapi bukan Hyemi namanya kalo dia gak berani. Dia berani nantang Baekhee untuk saingan nilai di suatu tes. Hamdalah, Hyemi yang menang. Ini membuktikan bahwa yang pantas dan punya potensi lah yang akan menang *pasang stiker line si james yang lagi senyum sambil nadah (?) hujan*

Singkat cerita, diadakanlah showcase (semacam pertunjukan kemampuan siswa di Kirin). Si Jinguk (temen sekelas, temen seperjuangan, dan temen serumahnya Hyemi) yang katanya mau mundur dari jejak menuju peridolan karena ayahnya, TERNYATA MALAH KEPAKSA PERFORM BARENG BAEKHEE. DIA DIBUJUK BAEKHEE KARENA SI JASON NGILANG. Jinguk emang baik banget orangnya, jadi dia mau aja bantuin Baekhee yang lagi bingung nyari partner. Nah, di sini perubahan, masalah, kegalauan, dan ketidakadilan muncul. BAEKHEE DAN JINGUK DIPILIH PRODUSER UNTUK DIDEBUTKAN!!! BAYANGKAAAAAN DIDEBUTKAN!!! SEKALI LAGI. DI-DE-BUT-KAN!!! Coba bayangkan. Di sini posisinya Jinguk adalah teman seperjuangan Hyemi, yang katanya mau mundur dari dunia peridolan, sampe memutuskan untuk gak ikut showcase palsu (showcase yang dibuat oleh guru Kang untuk murid kelas buangan yang cuma 4 orang, yaitu Hyemi, Jinguk, Samdong, Pilsuk). Di saat Hyemi tampil di showcase, yang bahkan nilainya ga nyampe ⅛ dari showcase asli yang mendatangkan banyaaak produser dari agensi besar, Jinguk malah tampil di sana dan DIDEBUTKAN!!! DITAMBAH BAEKHEE JUGA DIDEBUTKAN!!! SEDANGKAN HYEMI MASIH DI KELAS BUANGAN. TUHAN, DI MANA LETAK KEADILAN DI DUNIA INI??? DI MANAAAAAA!!!! Begitu pikir Hyemi.

Tentu Hyemi marah sama Jinguk. TAPI DI SINI DIA BELAJAR TENTANG KEIKHLASAN DAN KENYATAAN BAHWA RODA SELALU BERPUTAR. Dari sini sifat buruk dia sedikit berkurang, dia mulai bersikap sedikit dewasa dengan berusaha ikhlas menerima keadaan. Apalagi di sisi lain si Jinguk ini adalah teman seperjuangan, teman sekelas, teman serumah pula.

Debutnya Jinguk dan Baekhee bener-bener titik balik buat seorang Go Hyemi. Dari situ dia sadar bahwa dia harus berusaha lebih keras. Dia sadar, DENGAN MENYESALI NASIB DAN MENGGERURTU GAK KAN PERNAH MERUBAH KEADAAN JADI LEBIH BAIK, GAK KAN PERNAH MENGANTARKAN DIA UNTUK MERAIH POSISI NOMOR WAHIDNYA SEPERTI DULU. Akhirnya selama Jinguk dan Baekhee ngartis (?), Hyemi latian terus bareng Samdong. Singkat cerita, angin segar pun datang, Hyemi ditawari untuk debut menggantikan posisi Baekhee di girlgroupnya Baekhee (lupa Baekhee diganti karena gak bisa nyiptain lagu atau apa). Hyemi yang sudah mulai lebih bijak menolak tawaran itu. Dia pikir gak baik ngambil lahan orang, terlebih orang yang sempet dekeeeet banget sama dia. Tentu ini keputusan berat. Bayangkan, selama ini Hyemi si penyanyi hebat harus merelakan diri berada di posisi di bawah orang lain, sekalinya dapat tawaran, tawarannya bikin mikir ribuan kali. Tapi nampaknya Hyemi menganut prinsip rezeki gak kan kemana. Dia juga mungkin mikir cara gak baik kayak gitu banyak madharatnya(?) dan akan membawa sial (?). Dia juga mungkin yakin dengan kemampuannya yang sangat oke itu, dia bisa raih prestasi bagus di kesempatan lain tanpa harus mengorbankan kebahagiaan orang lain.

Bener aja, ternyata di akhir cerita Hyemi kembali meraih mimpinya untuk menjadi seorang penyanyi opera kelas atas. Dia jadi salah satu yang paling sukses di antara 6 pemeran utama di Dream High itu. Sementara Baekhee dan Jinguk sempet mengalami skandal besar yang meruntuhan karir mereka. Mungkin ini cara nasib campur tangan untuk membuktikan keadilan antara si pemilik kemampuan biasa dan kemampuan luar biasa.

Dari drama ini bisa ditarik dua kesimpulan motivatif:
1. Pada akhirnya yang pantaslah yang akan jadi yang tersukses.
2. Yang suksesnya paling terakhir mungkin saja jadi yang paling sukses.

TAPI PERLU DICATAT BAHWA SEMUA HAL TERSEBUT DIRAIH DENGAN “KERJA KERAS”. Hyemi kembali mendapatkan posisinya sebagai si nomor 1 dengan kerja kerasnya. Kalo Hyemi putus asa dan tetap arogan, mungki cerita akan berakhir dengan keterpurukan Hyemi.

Sekarang kita bahas sedikit tentang hubungan kisah Hyemi dengan dongen kura-kura dan kelinci. Di dongeng ini, kura-kurang sebagai si lambat, sedangkan kelinci si cepat. Tapi di luar dugaan, justru si kura-kura menang melawan kelinci karena si kelinci ini terlalu arogan dan lengah. Jika diibaratkan, Baekhee sebagai kura-kura, Hyemi sebagai kelinci. Baekhee memang tidak sehebat Hyemi, Hyemi punya kemampuan lebih tapi dia terlampau optimis, arogan, dan cenderung lengah. Akhirnya Hyemi harus menelan kekalahan dari Baekhee, padahal dia mengira justru hidupnya yang akan lebih lancar karena dia memiliki kemampuan lebih dari orang lain. Di sini memang kesalahan Hyemi adalah terlalu optimis, arogan, menyepelekan orang lain, dan terlalu lengah karena merasa dia akan meraih kesuksesan dengan mudah berbekal kemampuannya yang mumpuni.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s