THIS-IS-SO-ME DRAMAS

Ini judulnya bener apa kagak ya ㅋㅋㅋㅋ intinya ini postingan tentang drama yang beberapa scenenya pernah jadi pengalaman pribadi

  1. RADIANT OFFICE

Mungkin drama ini gak terlalu terkenal, tapi masih lanjut sih nonton drama ini. Awalnya tertarik dan excited banget gara-gara liat teasernya abis nonton Missing Nine (suka banget Missing Nine, sayang cerita mereka pas udah balik ke Korea gak semenarik pas di pulau). Dari teaser keliatan dramanya bakal koplak gitu, dengan harapan sekoplak Missing Nine, Drinking Solo, Reply series. Ternyata koplaknya cuma banyak di episode 1-2, ke sananya koplaknya dikit, lebih banyak bahas tentang masalah-masalah di kantor. Ya cocok sih sama judul. Tapi karena koplaknya kurang, jadi bosen liatnya. Jadi kalo saya pribadi liatnya drama ini cuma menarik di beberapa episode. Jadi kadang episode sekian menarik, episode selanjutnya nggak, jadi gak selalu menarik di setiap episodenya. Gak tau deh menurut yang lain, kalo saya pribadi emang demennya drama yang penuh kekoplakan untuk menghibur diri. Jadi ceritanya tokoh utama drama ini namanya Eun Howon. Si Howon ini jadi karyawan sementara di sebuah perusahaan furniture bernama Hauline. Selain Howon, ada dua orang karyawan sementara lainnya yang bernama Jang Kangho (Hoya Infinite) dan Do Kitaek (Lee Donghwi *Dongryoung di Reply 1988). Mereka mengalami rintangan dan intimidasi dari karyawan tetap (yang tentunya kastanya (?) di atas mereka) bersama-sama. Mereka sama-sama berjuang untuk mendapatkan posisi karyawan tetap yang katanya cuma disediakan untuk satu orang. Jadi mereka bersaing secara sehat karena memang hal tersebut gak bikin mereka jadi sikut-sikutan apalagi musuhan. Nah, di episode 13 ada hal mengejutkan yang terjadi. Ternyata yang dijadiin karyawan tetap tuh dua orang! Bagus sih nambah jatah. Tapi dengan begitu, berarti hanya satu orang yang nantinya mengalami kegagalan (kan ceritanya mereka bertiga). Nyesek banget gak sih bareng-bareng bertiga, terus yang gagal cuma satu orang? Kalau yang berhasil satu orang, yang gagal dua orang sih mending emang udah dari awal begitu. Tapi ini satu orang doang yang gagal. Man, itu rasanya nyesek banget. Pas liat si Kitaek jadi satu-satunya yang gagal, jadi ngerasa balik ke tahun 2014, tepatnya awal Oktober. Waktu September 2014 pernah ikut seleksi tes B*B (bukan BAB ya…….). Dari mulai interview awal, psikotes, FGD, TOEFL, MCU, lolos terus. Terakhir ikut final interview. Sambil nunggu hasil final interview, santai-santai aja menikmati hidup sambil nonton Puberty Medley/Adolescence Medley (makanya drama ini punya tempat tersendiri buat saya karena berkesan banget nemenin saat-saat terakhir penuh harapan dan menggebu-gebu). Lalu hari itu pun datang. Jadi waktu itu, pengumuman lolos nggaknya dari tahap ke tahap tuh lewat email tapi dikirimnya ke beberapa orang sekaligus. Dari situ, kita semua yang lolos ke tahap final interview bisa komunikasi. Beberapa hari masih adem ayem. Tepat hari Senin, sekitar semigguan dari waktu final interview, mulailah email rame. Ternyata beberapa orang udah dapet undangan buat sign kontrak ke Bandung. Waktu itu harapan pupus sudah. Yang awalnya kita bareng final interview, kabar-kabaran lewat email, pada akhirnya memiliki jalan yang berbeda. So, kebayang bangetlah gimana rasanya jadi si Do Kitaek di scene episode 14 (pengumuman siapa yang lolos di episode 14). Cuma bedanya, saya ada temen-temen gagalnya.

Screenshot_2017-05-02-18-27-51

Screenshot_2017-05-02-18-27-54

Screenshot_2017-05-02-18-28-05

Screenshot_2017-05-02-18-28-13

Screenshot_2017-05-02-18-28-20

2. DRINKING SOLO

Drama kedua yang ‘gue banget’ adalah Drinking Solo. Ini sebenernya lebih ‘gue banget’ dibanding Radiant Office. Ini drama koplak abisss, tapi banyak banget nilai-nilai kehidupannya yang emang nilai kehidupannya tuh (menurut saya) dialami banyak orang. Sebenernya suka K-drama udah dari tahun 2005, tapi ini drama pertama yang ditonton maraton sampe gadang sampe subuh karena emang bener-bener ga bosenin. Terus drama ini bener-bener moodbooster banget waktu gagal tes kerja. Lagi desperate banget, terus iseng nyoba drama ini dan mood langsung balik jadi normal (?). Alasan drama ini dikasih judul Drinking Solo karena si tokoh utamanya suka ‘minum’ sendirian (beda sih budayanya, kalau di sana ‘minum’ kan udah biasa. Yang namanya norma memang ga absolut, alias relatif). Si tokoh utamanya (Ha Seok Jin) guru bimbingan belajar buat tes PNS (di sana ada ya kayak gitu), jadi dia seakan punya me time gitu kalau minum sendirian karena cape profesinya bikin dia harus cuap-cuap seharian (ini gue banget yang ngerasa lelah abis cuap-cuap seharian).

Screenshot_2016-10-15-21-50-10

Screenshot_2016-10-15-21-50-25

Screenshot_2016-10-15-21-50-27

Di antara semua scene di drama ini, yang paling menyentuh adalah scene si Kibum (Key Shinee) di episode 6. Ceritanya gini. Suatu hari, Kibum mau dateng ke pesta ulang tahun neneknya. Dia udah dandan rapi, bawa kado juga buat neneknya. Dia sayang banget sama neneknya.

Screenshot_2016-10-16-14-47-17

Screenshot_2016-10-16-14-47-52

Kata-kata si Kibum seakan mengingatkan saya sama nenek. Saya orangnya picky juga soal makanan (semua hal deh kayaknya ㅎㅎㅎ), tapi nenek sabar aja beliin makanan.

Oke, balik ke cerita si Kibum. Dia dengan senangnya masuk ke tempat pesta ulang tahun neneknya. Pas di tangga, dia denger neneknya ngomong gini.

Screenshot_2016-10-16-15-07-40

Si Kibum langsung terpelatuk (?) gitu denger omongan neneknya.

Screenshot_2016-10-16-15-51-15

Screenshot_2016-10-16-15-51-19Gimana nggak, dia tuh cucu kesayangan, neneknya naruh harapan juga buat dia, terus neneknya percaya banget si Kibum bakal segera lulus tes PNS. Scene ini nyesssssssssss banget di hati. Scene ini mengingatkan saya sama orangtua dan nenek. Orangtua dan nenek saya naruh harapan buat saya. Mereka optimis banget liat kemampuan saya, mereka ngira saya bakal mudah dapet kerja. Tiap kali saya tes kerja, mereka optimis saya bakal lolos. Tiap saya gagal interview, saya yakin mereka juga rada nyessss dalam hati. Saya nyadar, saya kayak si Kibum, nyantai gitu hidupnya, tapi ya lebih nyantai si Kibum sih.

Dari si Kibum pulang dari tempat pesta, sampe akhirnya dia nangis-nangis di tengan hujan, mata kerasa rada berkaca-kaca. Sedih bangetttt pokoknya liatnya. Padahal biasanya liat drama melodrama aja ga pernah sedih (kecuali kalo cerita tentang keluarga atau hewan sih).

Terus ada lagi scene yang berhubungan sama keluarga. Ini nyes juga sih kata-katanya buat Ibu.

Screenshot_2016-10-18-03-37-02

Screenshot_2016-10-18-03-39-12

Screenshot_2016-10-18-03-39-36

Screenshot_2016-10-18-03-39-39

Screenshot_2016-10-18-03-39-53

Terus ini scene si Chaeyeon (Jung Chaeyeon). Dia ceritanya pinter, tapi ternyata dia susah dapet kerja. Temen seangkatannya (bukan temen juga sih kayaknya) yang biasa-biasa aja malah dapet kerja lebih cepet dari dia. Ini juga nyessss banget. Apalagi si temennya itu minta dikutuk jadi duit banget sih, ngomongnya sakarep dewek.

Screenshot_2016-10-23-20-32-22

Screenshot_2016-10-23-20-32-23

Masih soal Chaeyeon. Dia kuliah di universitas yang bagus, tapi jurusan dia bukan jurusan yang banyak peluang kerjanya macem ekonomi atau manajemen gitu. Ini juga…..gue banget.

Screenshot_2016-10-18-03-27-22

Screenshot_2016-10-18-03-27-13

Screenshot_2016-10-18-03-28-01

Screenshot_2016-10-18-03-28-05

Sebagai penutup, ini ada bonus scene yang kata-katanya bikin merenung juga. Ceritanya Kibum sama Gongmyung lagi nongkrong di kosannya Kibum. Kosannya emang kawasan kosan buat orang-orang yang bimbel buat tes PNS. Inget kawasan kosan jadi inget Jatinangor ㅎㅎㅎㅎ

Screenshot_2016-10-15-22-54-23

Screenshot_2016-10-15-22-54-26

Screenshot_2016-10-15-22-54-28

Screenshot_2016-10-15-22-54-51

Terus biar cerah, ini bonus scene Chaeyeon yang udah lulus PNS pas liat kantor barunya dan pas selfie pake nametagnya. Seenggaknya, orang rajin mah dapet hasil yang sesuai ya walopun emang butuh waktu :’)

Screenshot_2016-11-13-04-16-49

Screenshot_2016-11-13-04-27-46Screenshot_2016-11-13-04-26-41